Author Topic: Sekitar 600 Orang Ditangkap di Papua Karena Kibarkan Bintang Kejora  (Read 17 times)

matamatapolitik

  • Newbie
  • *
  • Posts: 22
  • Nilai Diskusi: +0/-0
    • View Profile
Selama beberapa dekade, Papua Barat dan pendukung di seluruh dunia, termasuk di AS dan Inggris, terus mengadakan demonstrasi pengibaran bendera setiap tahun pada tanggal 1 Desember, hari yang banyak warga Papua Barat percaya seharusnya ulang tahun kemerdekaan mereka.

"People adalah hanya merayakan damai dan pengumpulan dan pengibaran bendera, " Raki Ap, juru bicara untuk gerakan Free West Papua, organisasi advokasi untuk Papua Barat kemerdekaan dari Indonesia, mengatakan kepada Newsweek.

"They tidak sedang kekerasan atau melakukan sesuatu melawan hukum, jadi ada benar-benar ada alasan untuk menempatkan orang-orang di penjara. "

Menurut Free West Papua, setidaknya 595 orang ditangkap dalam bentrokan hari Sabtu, dengan organisasi mengatakan kepada Newsweek bahwa banyak dari mereka yang ditahan terluka dalam bentrokan dengan counterprotesters dan polisi.

Menurut The Washington Post, kerumunan sekitar 300 demonstran menyerukan kemerdekaan Papua Barat dihadapkan oleh sekelompok counterprotesters di Surabaya, dengan counterprotest satu grup pemimpin mengatakan, "You mungkin rally untuk menyuarakan aspirasi Anda, tetapi tidak membawa masalah separatis.  "

Pemimpin ditambahkan, "Papua merupakan bagian dari Indonesia selamanya, dan kami bersedia mati untuk mempertahankan negara kesatuan Indonesia. "

AP mengatakan ia percaya kelompok counterprotest sebagian besar telah diselenggarakan oleh pejabat Indonesia, mengatakan kepada Newsweek yang berwenang kemungkinan "organized kelompok lain mengancam [pengunjuk rasa] dengan kekerasan. " "That adalah taktik yang akrab dari Indonesia pemerintah. Mereka sering berada di balik tertentu kelompok militan yang menggunakan kekerasan untuk menakut-nakuti para demonstran damai,  "katanya.

Sebagai Human Rights Watch (KIWO) catatan pada situs web, pemerintah Indonesia telah membatasi akses media asing ke Papua "on dengan dalih rendah pemberontakan. " hak pengawas berkata sementara Presiden Indonesia Joko "Jokowi" Widodo dinyatakan  " support retoris"hak asasi manusia, itu tidak menyebabkan inisiatif kebijakan yang berarti, "has  "dengan menyatakan bahwa "Indonesian KIWO pasukan keamanan jarang wajah keadilan bagi pelanggaran, khususnya di Papua.  "

Selain itu, "religious minoritas menghadapi pelecehan, intimidasi dan kekerasan dari militan Sunni, pejabat pemerintah dan pasukan keamanan, " sementara pemerintah Indonesia "abets luas serangan seksual dan gender minoritas melalui pejabat retorika kebencian dan diskriminasi,  "KIWO dinyatakan.

Orang Papua Barat telah memanggil kemerdekaan dari Indonesia selama beberapa dekade, sejak provinsi di bagian barat New Guinea berada di bawah kekuasaan Belanda.

Papua Merdeka, kelompok separatis di Papua, menyatakan kemerdekaan dari penjajahan Belanda pada tanggal 1 Desember 1961, tetapi bahwa Deklarasi ini ditolak oleh kedua Belanda dan kemudian, Indonesia yang mencaplok wilayah pada tahun 1963.

Tahun kemudian, Papua dimasukkan ke Indonesia pada tahun 1969 setelah "vote disponsori" bahwa para peneliti di Universitas Griffith Australia dicatat termasuk kurang dari 1 persen dari populasi Papua Barat, dengan orang-orang yang melakukan berpartisipasi dipilih oleh Pemerintah Indonesia untuk mewakili seluruh wilayah.

Peneliti selanjutnya menegaskan bahwa beberapa warga Papua yang melakukan berpartisipasi adalah "coerced untuk memilih integrasi resmi Papua Barat ke Indonesia. "

"We tahu dari sejarah bahwa [1 Desember Deklarasi Kemerdekaan] tidak berakhir ketika seharusnya dan dari hari itu, orang-orang Papua Barat selalu ingat tanggal 1 Desember, " Ap mengatakan.

"It adalah resmi, dan kami masih membawa Roh dalam keputusan itu pada tahun 1961 pernah sejak itu, " katanya. "So kita memperingati hari ini bersama-sama dengan orang-orang dari Afrika Selatan, Filipina dan Inggris untuk mengingat janji bahwa pemerintah ini memberi kami pada tahun 1961.

"Even hari ini, bahkan ketika Indonesia ada mengatakan bahwa dunia telah memutuskan Anda harus menjadi bagian dari kita, kita tahu bahwa hukum internasional tidak dihormati, dan Jadi, pendudukan, kita masih melihatnya sebagai ilegal, " Ap mengatakan.

Meskipun tahun menyerukan intervensi internasional, permintaan rakyat Papua Barat memiliki sebagian besar jatuh di telinga tuli, meskipun gratis Papua Barat kampanye penyelenggara memberikan sebuah petisi yang memperoleh lebih dari 1,8 juta tanda tangan untuk Perserikatan Bangsa-bangsa tahun lalu, panggilan organisasi untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia di pulau.

AP mengatakan bahwa penyelenggara Free West Papua belum menerima "official" respon dari PBB, tetapi bahwa "official process" di sekitar petisi diharapkan bisa berlangsung tahun ini.

"The hanya hal yang kita inginkan adalah bahwa Indonesia memungkinkan suara, " Ap mengatakan.

Sebaliknya, pemerintah Indonesia telah bekerja untuk mencoba untuk meningkatkan pembangunan ekonomi di tawaran yang jelas untuk mengakhiri Gerakan separatis di Papua Barat. Namun, yang telah berbuat banyak untuk menghentikan warga dan pendukung dari menuntut kemerdekaan.

Polisi Indonesia dan pemerintah Indonesia tidak menanggapi permintaan untuk komentar untuk artikel ini.