Author Topic: Prihal Denukliriasi Korea Utara, Korea Selatan Kurang Peduli  (Read 16 times)

matamatapolitik

  • Newbie
  • *
  • Posts: 22
  • Nilai Diskusi: +0/-0
    • View Profile
Prihal Denukliriasi Korea Utara, Korea Selatan Kurang Peduli
« on: December 05, 2018, 03:38:56 PM »
Semenanjung Korea agak kecil dan erat dikemas. Kota-kota beberapa sangat padat. Korea Selatan juga, memiliki di merupakan kesalahan strategis besar yang ditempatkan ibukotanya hanya tiga puluh mil dari perbatasan dan diperbolehkan selama dekade terakhir membengkak dan gepeng menjadi metropolis raksasa lebih dari setengah populasi nasional dan ekonomi. Sangat mapan sekarang bahwa Korea Utara secara efektif memegang Seoul sandera oleh ribuan menunjuk, mungkin puluhan ribu, artileri dan roket itu.

Jadi sementara Korea Utara berpotensi bisa menggunakan strategis senjata nuklir terhadap kota bagian Selatan, Korea Utara telah "city-busting capability" yang membuat langkahnya sampai dengan kemampuan nuklir kurang dramatis. Rudal nuklir membuatnya lebih mudah untuk menahan Korea Selatan kota selatan Seoul sandera, seperti Korea Selatan Surat Kabar konservatif rutin menunjukkan. Tetapi kota-kota semakin kurang penting sebagai Korea Selatan sentralisasi luar biasa di Seoul – evolusinya menjadi sebuah negara kota seperti Singapura – terus.

Singkatnya, lompatan dalam ancaman strategis dari nuklir Korea Utara ini secara substansial lebih kecil untuk Selatan daripada bagi semua negara-negara lain.

Ini adalah kemungkinan alasan utama untuk US Presiden Trump perang ancaman dan histeria US umum ke Korea Utara nuclearisation pada 2017. Tanah air US ini tiba-tiba dapat dicapai oleh negara paling menakutkan di dunia. Mencolok tanah air adalah relatif jarang terjadi dalam sejarah strategis Amerika. Beberapa negara pernah punya kemampuan untuk rentang daratan AS, dan serangan pada wilayah AS telah sangat langka-Pearl Harbor dan 9/11 adalah yang paling jelas.

Kadang-kadang disarankan bahwa Korea Utara mungkin mengembangkan senjata nuklir taktis untuk digunakan pada medan perang, untuk membantu mengimbangi yang rendah di senjata konvensional. Bukti pengembangan senjata battlefield Utara akan diambil sebagai lagi bendera merah bahwa Utara tidak serius tentang denuclearisation, tapi sejauh ini, Korea Utara belum mengambil langkah ini. Ada sedikit bukti bahwa Korea Utara melihat senjata nuklir sebagai senjata perang pemenang dan bukan untuk tujuan pencegahan. Jadi sekali lagi, untuk Korea Selatan Utara nuclearisation menambahkan potensi baru jauh lebih sedikit menakutkan dari banyak negara lain.

Akhirnya, alasan lain dibahas kecil untuk bunga yang lebih rendah dalam senjata nuklir, terutama di Korea Selatan yang tersisa, adalah harapan bahwa senjata nuklir Utara akan jatuh ke tangan negara Korea yang bersatu. Saya belum melihat ini ditulis di mana saja, tetapi saya telah mendengar petunjuk ini selama bertahun-tahun di sini di Korea.

Jika proyek kiri détente dan rekonsiliasi bekerja, maka itu juga bisa berujung pada dua sistem-satu-negara Korea Konfederasi sepanjang garis China dan Hong Kong. Tentu saja, Korea Selatan kiri telah dilemparkan sekitar gagasan untuk suatu struktur kiri Hijau Nordik sejak 1970-an, dan Korea Utara telah didekati ini terlalu. Jika suatu Konfederasi organik tumbuh dari waktu ke waktu ke Korea benar-benar bersatu, maka aset dari kedua negara Korea akan semakin dibagi. Dalam waktu, itu bisa berarti bahwa Korea bersatu mewarisi program nuklir Utara.

Mengingat bahwa Korea Selatan kiri tidak melihat Korea Utara sebagai musuh, tapi pelabuhan kebencian yang mendalam untuk Jepang dan Amerika intervensi dalam kehidupan Korea Selatan, nuclearised, Korea yang bersatu akan merupakan dasar yang ideal untuk mengejar neutralist, non-blok, kebijakan luar negeri pasca penyatuan.