Author Topic: Tingkat Kecepatan Pergantian PM Australia Berusaha Diturunkan  (Read 12 times)

matamatapolitik

  • Newbie
  • *
  • Posts: 22
  • Nilai Diskusi: +0/-0
    • View Profile
Tingkat Kecepatan Pergantian PM Australia Berusaha Diturunkan
« on: December 05, 2018, 02:51:12 PM »
Yah, setidaknya Angela Merkel mungkin lega.

Australia pemerintahan Partai Liberal semalam mengumumkan bahwa itu adalah mengubah aturan sehingga Perdana Menteri memimpin Partai pada saat pemilu akan tetap dalam posting sampai negara berikutnya pergi ke tempat pemungutan suara.

The bergulir door ke atas pekerjaan memiliki Ms. Merkel, Kanselir Jerman, rupanya bingung, seperti foto diambil dia selama kelompok 20 pertemuan puncak pekan penjiplakan dari catatan tentang relatif baru Australia Perdana Menteri, Scott Morrison, sebagai keduanya duduk untuk bertemu.

Tn. Morrison bukanlah Perdana Menteri ia bertemu pada bulan April tahun ini di Berlin di forum Jerman-Australia. Itu Malcolm Turnbull, yang digulingkan dari kepemimpinan dalam perjuangan internal Partai pada bulan Agustus.

Penggantinya, Tn. Morrison, mengakui bahwa gejolak batin Partai telah terkikis pemilih akan baik.

"Australia memiliki harapan yang sangat masuk akal bahwa ketika mereka memilih suatu pemerintahan, ketika mereka memilih Perdana Menteri, maka mereka harus menjadi orang-orang yang menentukan apakah bahwa Perdana Menteri adalah untuk tidak melanjutkan di dalam kantor," Mr Morrison kepada wartawan setelah pesta kepemimpinan pertemuan malam pada hari Senin.

Memahami "We, kami seluruh partai, frustrasi dan kekecewaan yang Australia merasa ketika pemerintah dan Perdana Menteri yang mereka telah memilih kekuasaan mereka, di bawah kekuasaan mereka, telah diambil dari mereka dengan tindakan politisi di sini di Canberra,"katanya, merujuk ke ibukota Australia. "Kami memahami bahwa frustrasi, kita memahami bahwa kekecewaan, kita mengakui itu dan kita bertanggung jawab untuk itu."

Sekarang Partai Liberal, yang mengatur negara dalam sebuah koalisi dengan Partai Nasional, akan membutuhkan dua pertiga suara mayoritas suara untuk memaksa perubahan dalam kepemimpinan, Tn. Morrison mengatakan.

Australia telah memiliki lima pemimpin dalam 11 tahun. Oposisi Partai Buruh, setelah perebutan kekuasaan bencana sendiri, membuat aturan sendiri berubah pada tahun 2013 untuk menangkis tantangan-tantangan kepemimpinan yang mengganggu.

Partai Liberal masih merasa konsekuensi dari Agustus Partai kudeta yang menyebabkan Tn. Morrison mengambil kekuasaan, dan telah menderita tempat yang menyakitkan sebagian: stan pemungutan suara.

Pada bulan Oktober, ia kehilangan kursi konservatif itu telah dianggap untuk lebih dari satu abad calon independen. Kursi ditinggalkan oleh Mr Turnbull, yang berhenti parlemen setelah kudeta. Kekalahan, didorong di sebagian besar oleh kemarahan suara para pemilih yang telah mendukung Turnbull Mr, biaya Tn. Morrison nya mayoritas satu kursi di Parlemen.

Pada bulan November, pemilu di Victoria diberikan Partai Buruh pemerintahan istilah lain dan oposisi Partai Liberal kehilangan hampir 10 kursi. Pemilihan umum negara satu ini di New South Wales-akan datang pada bulan Maret, dan bergerak Partai Liberal pada hari Senin bisa dilihat sebagai upaya untuk menenangkan konservatif jijik oleh perkelahian politik internal.

Jajak pendapat memperkirakan bahwa jika negara mengadakan pemilihan kemarin, Partai Liberal dan koalisi yang akan nyenyak dikalahkan.

"Titik kunci adalah bahwa tiga-Plus bulan setelah kudeta kepemimpinan, perpecahan internal Liberal masih mendominasi Berita," kata Tiffen Rod, profesor emeritus di pemerintah dan hubungan internasional di Universitas Sydney.

"Kepahitan dari kedua belah pihak terhadap satu sama lain semua terlalu jelas," katanya, menambahkan bahwa tidak ada prospek yang menantang Tn. Morrison sebelum pemilihan. "Jadi perubahan peraturan adalah upaya putus asa untuk melihat stabil."

Stabilitas yang lebih besar harus membantu dalam jangka pendek, setidaknya. Tn. Morrison mengatakan ia akan hadir anggaran federal pada bulan April dan pemilih akan pergi ke tempat pemungutan suara pada bulan Mei. Jadi untuk enam bulan ke depan setidaknya, Australia akan memiliki sama Perdana Menteri. Mungkin.